Thursday, December 12, 2013

Pesan yang indah buat pemilik gelaran ‘muslimah’


Apabila ‘menutup’ untuk ‘mendedahkan’.





Apa yang kita faham dari ayat ini?
Barangkali ada yang mentafsirkan ia berkenaan aurat.
Bahkan mungkin ada yang mentafsirkan ia sedikit meluas, iaitu berkenaan muslimah.
Dan saya, mentafsirkan ia berkenaan aurat dan muslimah.

“Muslimah dan aurat” umpama “rumah dan bumbung”
Bayangkan sebuah rumah yang cantik dalamnya, ada semua perabot yang mahal dan menarik, lengkap dengan segala keperluan, tapi tidak berbumbung. Apakah ia dinamakan rumah yang sempurna?
Kesempurnaan sebuah rumah itu tidak dinilai dari bahan mahal apakah ia didirikan. Tapi sempurnanya ia bila lengkap segala keperluan asasi hidup manusia.
Rumah haruslah mempunyai dinding walaupun sekadar kayu papan,

Haruslah mempunyai lantai walaupun sekadar tanah rata,


Haruslah mempunyai bumbung walaupun sekadar atap rumbia yang diikat rapi.

Umpama seorang muslimah. Miliki segala kesempurnaan penciptaan, namun tidak menutup segala kesempurnaan anugerah Allah itu. Apakah kita layak menggelar diri kita muslimah?
Bukankah Allah menyebut dalam Surah Al-Ahzab ayat 59,


“Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan beriman supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya(semasa mereka keluar): cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan ingatlah Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.”


Dari kecil, dah berapa kali kita khatam Al-Quran. Saya rasa paling tidak, disekolah menengah tidak dapat tidak sekali khatam.


Diulang-ulang ayat yang sama, tapi mungkinkah ia hanya menjadi sekadar 1 ayat? Tanpa kita menjadikannya iktibar?
Dilema yang tidak berpenghujung.

“Tak naklah pakai baju besar, tudung labuh nanti orang panggil ustazah,malulah”

“Maaflah, kain sekarang mahalla, nak jahit baju besar-besar, nanti guna banyak duit”

“Maaflah, Malaysia ni Negara panas, kalau pakai baju besar nanti tambah panas”

…Mencari alasan itu mudah,kerana katakan saja yang kita sebenarnya memang menolak suruhan Allah…

Mungkin ada yang akan menjawab,”Hidayahkan milik Allah, kita tidak boleh memaksa orang untuk berubah”

Saya hairan.

Kalaulah semua yang kita jumpa memanggil kita dengan panggilan ‘ustazah’, mengapa tidak amin kan saja? Bukankah ia satu doa?

Bukanlah menjadi syarat wajib bila nak buat baju longgar sedikit, kita perlu beli kain yang mahal. Tipulah kalau semurah-murah kain di Malaysia ini tidak ada yang berharga RM5 semeter. Di negeri saya, ada je harga tak sampai RM 5 semeter. Kita bukannya perlukan 10 meter pun untuk buat 1 baju. Biasanya 4 meter, 5 meter dah cukup. Memadai.

Kalau Negara cuaca panas menjadi alasan, siapa kata bila membuka aurat tubuh kita tidak merasa bahang panasnya cuaca di Malaysia. Truly speaking, memakai yang longgar dan menutup aurat tidak membuatkan si pemakai terseksa pun dengan cuaca yang panas. Malah lagi selesa. Tak percaya? Cubalah..


Dan kalau di katakan hidayah itu milik Allah, bukankah bila kita diperkenalkan apa itu ISLAM, Allah telahpun memberi hidayah pada hati-hati kita? Apa mungkin akan masuk cahaya matahari pada rumah yang tertutup rapi, tidak terbuka sedikitpun tingkap, tidak ada sedikit pun lubang? Tidak akan.

Begitu juga hidayah. Bila kita yang menolak sekerasnya, mana mungkin hidayah Allah datang berulang-ulang kali?
Jangan kita tergolong dalam kalangan mereka yang telahpun mebuatkan hidayah Allah berlalu pergi tidak menyapa.

Wahai sahabat muslimah yang dikasihi kerana Allah.


Adakah telah terlambat jika hari ini kita masih dalam kejahilan?

Tidak.. Allah tidak pernah mengatakan kita telah terlambat untuk berada di jalan redhaNya.

Aku masih berbaju ketat, aku masih bertudung singkat, aku masih berkata buruk, aku masih tidak cukup solat, aku masih bersama mereka yang lalai dariMu..


Masih punya ruang dan waktu..
Tidak pernah terlambat untuk kembali pada Allah..


Hasil dan usaha adalah 2 perkara yang berbeza.

Kita yang menanam belum tentu sempat mengutip hasil, tapi sekurangnya kita menanam bukan?
Daripada membiarkan tanah ladang milik kita dihuni haiwan perosak dan lalang rerumput tumbuh meliar tanpa izin..

Jalan untuk kembali pada Allah masih luas terbentang. Jangan rasa segan untuk melaluinya, jangan rasa tidak layak untuk berubah.

Allah tidak menilai masa silammu, tapi siapa kamu hari ini dan siapa kah kamu pada masa hadapan..

Abaikan saja tohmahan mereka, tidak akan pernah tertutup bicara orang yang bisu dari kebenaran.

Bila kita jatuh tersungkur, apakah mereka ada untuk menyambut tangan kita untuk kembali bangun?

Tidak ada. Bukankah hidup ini hanyalah antara kita dengan Allah?

Wahai sahabat muslimah yang saya kasihi, sangat kasihi kerana Allah.

Berubahlah…

Berhjrahlah…

Kerana kasih ini, saya menyeru kalian dan saya juga untuk terus mencari keredhaan Allah..


























3 comments:

  1. ..jom ajak kawan2 pakai tudung labuh^_^
    share this link:
    http://ordinarymuslimstyle.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. rindu kalian sangat2! T_T doakan saya juga ye..

    ReplyDelete